Malem Minggu Haru

nilai sekolahku sekarang turun bu :( aku takut ga bisa bahagian ortu :'(, kan sekarang pulang sore bu kadang sampe malam

Kalimat itulah yang pertama kali tertulis di Direct Massage-ku malem minggu kemarin. DM itu asalnya dari salah seorang muridku. Singkat ceritanya, dia lagi bingung ngatur waktunya gara-gara terlalu padat aktivitas di sekolah dan banyaknya tugas yang diberikan. 

Terus Vir?

Jadi sebenernya sekarang aku emang udah nggak ngajar di sekolah itu lagi sih, karena yang kemarin itu emang cuma penugasan dari fakultas aja harus ngajar disitu. Cerita lengkapnya udah pernah aku tulis tuh disini. Tapi meskipun tugas sudah berakhir aku masih berusaha menyambung tali sillaturrahim sama murid-muridku lewat sosial media. Siapa tahu nantinya aku bisa beneran ditugasin buat ngajar disitu. Alhamdulillah, sillaturrahim itu masih terjaga sampek sekarang.  

Terus apa hubungannya sama DM itu Vir?

Nah, gara-gara masih suka ngobrol sama mereka di sosmed, kemarin malem itu ada yang curhat ke aku. Seorang siswi yang inisialnya "K". Dia stress karena tiap hari selalu dihadapkan sama yang namanya PR dan UH yang nggak pernah ada habisnya. Belum lagi, jam pulang sekolahnya terlalu sore. Aku bilang terlalu sore karena memang bukan tipe sekolah yang fullday. Setelah pulang sekolahpun biasanya dia masih ada kegiatan renang atau sekedar les di LBB. Jadi, begitu nyampek rumah tinggal capeknya aja deh. Nggak sempet ngerjain PR dan nggak sempet belajar buat UH. Belakangan, sebagai seorang siswi sekolah unggulan, dia ngrasa semakin tertekan gara-gara hampir semua mata pelajaran harus remidi karna semua nilainya di bawah KKM. 

Jujur nih, aku ikut prihatin sama anak ini. Tenaga sama otaknya harus diforsir sampek segitunya. Tapi ya mau gimana lagi, memang itulah tuntutan dari sekolah. Dan disini yang paling haru, tanpa sadar aku bales DM itu panjaaang dan lebaaar banget. Secara aku nggak mau semangatnya turun dan mentalnya jadi kacau gara-gara masalah ini. Aku yang sekarang posisinya udah bukan jadi gurunya lagi juga masih pengen ngasih motivasi buat dia. Karena aku sadar, nantinya pun aku juga bakal punya murid "yang sebenernya" yang mungkin juga butuh motivasi atau sekedar solusi kalo lagi ada masalah kayak dia ini. Dan diakhir balesan DM dariku yang panjang dan lebar itu, aku menuliskan...
Beberapa menit kemudian, DM dariku belum ada belasan darinya. Sempet mikir sih, ahh mungkin aku belum pantas jadi guru, belum pantas ngasih nasehat-nasehat gitu, kata-kataku kurang mengena mungkin buat dia. Apalagi untuk ukuran sekolah unggulan. Tapi kemudian pikiran-pikiranku terpecah dan air matapun menetes pas baca balesan DM darinya  ... Aku berhasil ...

8 komentar:

Posting Komentar

kalo mau nyampah juga boleh...