Tentang #blonek dan Ahmad Bustomi

Well... mungkin perjalananku kali ini nggak begitu terkesan nekat atau gimana buat kalian. Kalo menurutku sendiri sih ini masih semi nekat. Perjalanan yang bakal aku ceritain disini adalah perjalananku sebagai seorang blogger sekaligus sebagai seorang bustomer (sebutan bagi para penggemar Ahmad Bustomi). Waktu itu aku belum sampek gabung di komunitas blogger macam sekarang ini. Lokasi yang aku tujupun nggak jauh-jauh dari tempat tinggalku sekarang yakni ke kota Malang. Yah, perjalanan ini kurang lebih aku alami pas awal tahun 2011. Tepatnya beberapa bulan sejak aku mulai tinggal di Surabaya dan belum pernah pergi ke luar kota manapun "sendirian".
Btw ngapain vir ke Malang? pakek nekat pula?

Oke jadi gini, tau sendiri kan pas akhir tahun 2010 dunia sepak bola Indonesia lagi heboh-hebohnya sama pertandingan AFF. Uforianya menjalar dari anak-anak kecil sampek orang-orang tua. Bahkan nggak terkecuali aku yang awalnya nggak demen banget sama yang namanya bola jadi mendadak gila bola gara-gara perebutan piala AFF ini. Singkat cerita, dari semua pemain timnas yang waktu itu total-totalan membela merah putih, aku paling suka sama yang namanya Ahmad Bustomi. Yak, pemain bernomor punggung 19 ini buatku begitu kharismatik dan sportif baik di lapangan maupun di luar lapangan.
Kok bisa tau vir kalo pas diluar lapangan?
Iyah, mungkin ketemu langsung belum pernah tapi banyak temen deketnya yang aku follow, so dengan mudah deh bisa tau gimana sih kehidupan nyata seorang Ahmad Bustomi alias Cimot ini. Termasuk salah satu temen deketnya yang kebetulan waktu itu punya inspirasi bikin t-shirt buat para penggemar AB, mas @roon_nie. For your information, ini t-shirt bukan sembarang t-shirt ya, jadi di t-shirt ini bakalan ada tanda tangan asli dari AB sendiri. Kayak gini desain awalnya...


T-shirt ini limited edition, cuman di pruduksi 2 kali dan pastinya aku nggak mau ketinggalanlah ya. Setalah aku tanya-tanya ke para Bustomer lainnya akhirnya aku coba order di produksi yang kedua. Sistemnya dilevery order cuman aku sengaja nggak kasih ongkos kirimnya soalnya aku pengen ngambil sendiri ke Malang, siapa tau bisa ketemu sama AB gitu. Aku lupa sih hari apa waktu itu yang jelas, di hari itu, aku janjian sama mas @roon_nie tepat jam 4 sore di Matos ( Malang Town Square). Dan disinilah perjalanan #blonek dimulai.

For your information lagi, ini pertama kalinya aku jalan ke Malang naik angkutan umum, sendirian pula. Dengan santainya aku berangkat dari Surabaya sekitar jam setengah 3 sore naik bus umum jurusan Malang. Ternyata aku salah perkiraan. Pas nyampek di Porong, jalanan arah ke Malang macet yang kurang lebih panjangnya 3 km. Setelah satu jam, baru deh lancar itu jalan. Wuihh... dalem hati udah takut banget tuh. Takut di tinggal sama mas @roon_nie dan nggak jadi dapet t-shirtnya, takut juga keburu malem pas nyampek Malang padahal nggak ada rencana buat nginep disana. Dan akhirnya hampir jam 5 sore, aku baru nyampek di terminal Arjosari.
Terus mas @roon_nie-nya gimana Vir? 
Iyah... maybe dia udah  gigit-gigit meja kali ya gara-gara nungguin orang yang nggak jelas macam aku gini. hehe... peace ya mas :D. Tapi setelah aku jelasin kalo aku abis kena macet, akhirnya jam ketemuan kita ditunda sampek abis selese sholat maghrib. Nggak pakek nunggu lama, abis sholat maghrib di musholla deket terminal, aku langsung aja lari ke arah tempat mangkalnya angkutan kota alias angkot. Yang bikin kaget, rata-rata angkotnya sama semua warnanya, biru. Yang bedain cuman kode jurusan di bagian depan atau belakangnya aja. Ada AL, GL, ABG, AJG, ASD, AT, AG dan masih banyak lagi yang semuanya bikin bingung. Emang sebelumnya udah cari informasi sih aku harusnya naik yang kode apa tapi gara-gara buru-buru ngejar waktu, ngejar mas @roon_nie sama ngejar t-shirt Bustomer, dengan PD-nya aku naik angkot berkode ADL nggak pakek ragu dan nggak pakek nanya dulu.
Hampir satu jam muterin jalanan kota Malang dan hape udah nggak pernah diem, penuh sama panggilan dari mas @roon_nie, dalam hati pun bertanya-tanya, "kok nggak nyampek-nyampek yah?". Kebetulan ada ibu-ibu setengah baya duduk disebelahku, aku coba tanya dengan tampang tak berdosa.
"Mmm... Matos kalo dari sini masih jauh ya buk?".
Si ibu nggak mau kalah, dengan tampang yang ngece beliau pun menjawab,
"Wahh... udah kelewat nak, mestinya udah turun dari tadi, atau kalo nggak dari terminal tadi naik AL aja nanti langsung lewat depannya"
OMG!!! Oke dan ternyata aku salah naik angkot. Mestinya AL, bukan ADL ( '-.-) #payah
Kayaknya bagian ini nggak usah dibahas lebih lanjut lagi yah *nyari alesan*
Setelah turun di sebuah jalan yang aku nggak tau itu jalan apa dan daerah mana, aku coba mikir. Gimana caranya biar bisa nyampek Matos secepatnya. Sempet mikir naik taksi tapi apesnya nggak ada satu taksipun yang lewat di jalan itu. Awalnya aku emang nggak mau ngrepotin siapapun dalam rangka #blonek kali ini. Tapi mau nggak mau aku minta pertolongan seseorang biar aku bisa nyampek Matos dengan segera. Serangkaian nomor telepon temen-temen yang ada di Malang udah aku hubungi semua dan hasilnya nihil. Nggak ada yang bisa nganter aku secepatnya ke Matos. Akhirnya aku ingat kalo ad` satu orang yang dulunya sering banget berkunjung ke blogku (bukan blog yang ini, blog yang lebih dulu aku buat dan sepertinya udah nggak bisa di akses sekarang :D). Namanya mas Adrian, dia bukan blogger sih, tapi lumayan sering kunjung ke blogku dan lumayan sering juga komunikasi lewat Facebook. Nggak lama kemudian... whushss...whushss... aku pun nyampek di Matos tepat jam 8 malem atas bantuan mas Adrian.
Mas @roon_nie-nya mas gigit-gigit meja nggak Vir?? 
Ahh... udah nggak kok, dia udah santai kayak di pantai gitu di rumahnya. Iyah... jadi karena nungguin aku yang kelamanaan datengnya, jadinya dia merana, kecewa, putus asa dan patah hati lalu pulang ke rumahnya. haha... #lebay. Nggak jadi ketemuan dan nggak jadi dapet t-shirt. :( ya iyalah jelas aja di tinggal pulang, janjiannya jam 4 sore eh datengnya jam 8 malem ( '-.-). Jangan di contoh ya sodara-sodara.
Terpaksa, malem itu aku harus nginep dulu di rumah kost salah satu temenku, lokasinya tepat dibelakangnya UIN Malang. Paginya, kita (aku sama mas @roon_nie) janjian ketemu di depan Universitas Brawijaya. Kalo yang kali ini nggak pakek nyasar, udah hafal soalnya kalo daerah situ :D. Dan, finally... aku dapetin juga apa yang jadi tujuan dari perjalananku ini...
tampak dari belakang

tampak dari depan

Yang dapat diambil pelajaran dari perjalanan ini:
  • Sebagai #blonek yang nekat senekat-nekatnya, tetep harus punya wawasan yang luas soal tempat yang akan dikunjungi
  • #blonek harus selalu terhubung sama Google Map biar nggak nyasar kayak yang punya blog ini. Yah kalo nggak ada Google Map paling nggak ya map biasa ajalah :D
  • Ketika salah tujuan, #blonek jangan panik. Keadaan panik sudah pasti akan dimanfaatkan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab macam copet, rampok atau banci jalanan mungkin :D
  • #blonek lebih asyik kalo perginya bareng-bareng sama sesama #blonek
 *point-point diatas cuman boleh diambil aja yah, jangan dibener-bener di terapin dikehidupan nyata, belum di uji kevalidannya soalnya :D Kalo nyatanya nggak berhasil, nggak ikut nanggung yahhh .... hehehe

Itu tadi pengalaman  #blonek-ku... mana pengalamanmu???

4 komentar:

Posting Komentar

kalo mau nyampah juga boleh...