Tentang Yola dan Masa ABG-nya

Akhirnya bisa update juga. Sumpah minggu belakangan ini emang lagi disibukin sama kuliah. Hari ini masih libur, Yosie (temen sekamar kost) baru balik dan nggak ada aktivitas berarti. Aktivitas yang berarti paling cuman ngajar Yola aja. Tapi nggak juga sih, tadi pagi sempet nyuci banyak banget, cuci baju, cuci piring, nyetrika, bersih-bersih kamar, itu berarti kok dan menghasilkan capek banget -__-". Barusan ngajar Yola, ada satu yang lucu. Tau nggak, selama 2 jam yang mestinya dia musti belajar ternyata nggak kayak gitu. Ada juga aku selama 2 jam itu ngoceh sendiri kesana kemari nggak jelas gitu. Trus dia ngapain coba?? yah... sebenernya ini salahku juga sih, aku nggak berhasil ngajak dia belajar pakek caraku, aku gagal narik perhatiannya.

Iyah... jadi selama 2 jam itu dia cuma maen coret-coretan aja di kertas. Dan tau nggak apa yang dia coretin tuh apa? Ternyata nama seorang cowok. he'em...aku masih inget, Erlangga... Aku nggak berani negur dia. Aku pengen liat apa aja sih yang di coretin. Dan ternyata nama cowok itu kemudian di gabungin sama namanya dia. Oh my...Ini anak kayaknya lagi jatuh cinta deh. Ya sebenernya aku bingung juga sih mau ngapain. Mau negur takutnya dia tersinggung trus tambah diemin aku, nyuekin aku dan pada akhirnya sama juga nggak mau belajar. Kan Yola emang anaknya sensitif banget. Tapi kalo tak biarin aja tuh ya nggak enak juga ntar jadinya aku yang ngomong sendiri. Iya..ngomong sendiri, orang dia diajak ngomong juga nggak nyambung, ya mau gimana lagi. nggak enak juga sama orang tuanya kalo aku ikut-ikutan diem. Dan akhirnya aku pilih pilihan yang terakhir itu, aku biarin aja tapi aku tetep njelasin apa yang jadi pelajarannya besok disekolah. Tapi sebenernya ada satu yang pengen aku lakuin. Aku pengen tanya ke dia, itu namanya siapa? kenapa di tulis di situ? aku pengen denger dia jawab apa. yah... maklum juga sih, Yola udah SMP dan pastinya dia bakal nglewatin fase ini. Dan setelah aku  belajar dari pengalamanku, fase kayak gini tu mestinya  ada seseorang buat tempat dia curhat, yang paling dekat bisa ibu, atau teman-temannya.

Kenapa aku bilang perlu tempat curhat? soalnya gini, ketika suatu perasaan yang nggak tersalurkan itu akan berhenti dan diem aja di pikiran. Nah, biasanya kalo yang ada di pikiran itu udah di ungkapin, mungkin rasanya beda, udah nggak ngganjel lagi dan bisa konsentrasi meski nggak full. Yah paling nggak agak plong gitu lah. Yola orangnya sama kayak aku, interpersonal dan pemalu. dan mungkin karena Yola nggak ada seseorang buat tempat dia curhat, akhirnya dia cuma bisa coret-coret aja di kertas pas waktunya belajar tadi. Bukan pas di sekolah atau pas ada waktu luang di rumah. Pas di sekolah jelas dia takut ketauan sama temen-temennya sedangkan pas dirumah pastinya dia takut dan malu kalo ketauan bapak ibuknya. Trus pas waktu sama aku itulah waktunya dia ngungkapin perasaannya. Sebenernya aku bakalan lebih seneng kalo dia ngomong jujur ke aku kalo dia lagi suka sama cowok. Maybe aku bisa kasi masukan apa gitu...yang positif pastinya, yang jangan sampek deh ganggu sekolahnya. Tapi ya gitu, pasti itu susah buat dia bisa terbuka sama aku, apalagi soal cowok. Oke tapi bakalan usaha biar dia bisa terbuka sama aku.

Dan akhirnya 2 jam itu berakhir dengan penjelasannku soal macem-macem jaringan sama organ yang ada di tumbuhan sama hewan. Eh ternyata dia agak tertarik pas aku ngomong soal organ-organ pada manusia. Pas lagi asyik ngomong sendiri soal cara kerja organ ginjal, tiba-tiba dia nanya, "mmm... fungsinya kandung kemih itu apa sih?'' yah... ginjal sama kandung kemih kan ada hubungannya ya, jadi ya aku jawab sebagai mana mestinya, dan dia tanya lagi, "kalo rahim fungsinya apa?" emang sih pas waktu tadi itu kita lagi liat gambar perut manusia (wanita) yang dilihat dari samping sama dari depan, disitu rahim emang keliatan sih, jadi wajar kalo dia penasaran. Tapi okelah, nggak pakek mikir yang macem-macem ya aku jawab aja. Sampek pada akhirnya aku jelasin juga soal proses terjadinya menstruasi dan pembuahan, dan dia serius banget denger penjelasanku. Ternyata sebelumnya dia emang belum dapet penyuluhan soal beginian. Sayang banget, seharusnya dia udah tau masalah beginian biar dia ngerti perubahan apa yang terjadi di dirinya dan nantinya dia bisa ati-ati jaga dirinya. Oke deh nggak apa-apa kalo 2 jam tadi aku di cuekin sama Yola tapi paling nggak ada sedikit ilmu berharga yang dia perlu tau dan udah aku kasih ke dia tadi. Alhamdulillah. Semoga manfaat aja buat dia.

Trus tadi pas nyimpulin kalo Yola lagi suka sama cowok dan nyoret-nyoretin kertas-kertas gitu, jadi inget sama jaman dahulu kala pas SMP juga. Pas pertama kalinya suka sama cowok. Sekalinya suka sama cowok eh suka sama tetangga sebelah rumah. Waktu itu dia tetangga baru yang baru pindah rumah. 2 tahun bedanya sama aku. Sekolahnya di SMP deket rumah juga. Trus suka sempet suka juga sama tetangga yang agak jauhan rumahnya sama aku, yang ini juga baru pindah, cakep, cool, keren deh pokoknya pas jaman itu. Beda 2 tahun juga dan sekolahnya sama juga sama tetangga yang pertama itu. mmm... satu lagi, agak tua dikit sih, beda 5 tahun. Udah lulus SMA pas jaman itu. Cute, dia suka godain aku pas kalo mau berangkat sholat jum'at sama sholat tarawih. Dan semuanya itu, sampek sekarang nggak ada satu orangpun yang tau kecuali yang baca postingan ini. Kenapa? yah balik lagi, aku orangnya interpersonal dan asli susah banget kalo mau curhat ke orang lain. Bahkan ke ibuk. ahh.. jadinya ntar bukan curhat, tapi malah perang. Cerita dari semuanya itu terangkum rapi dari hari ke hari di sebuah diary kecil buatanku sendiri. Iyah... dulu semua yang aku rasain aku cuman bisa nulis dan nulis. Detailnya kayak apa aku tulis semuanya. Dengan cara  kayak gitu, aku bisa ngungkapin semua perasaanku. Sedih, seneng, meski cuman fantasi-fantasi ku aja yang seakan-akan aku kenal mereka bertiga dan bayangan-bayanganku yang bisa berinteraksi sama mereka, tapi semuanya tertuang rapi di diary itu dan rasanya lega banget. Lucu kalo di inget-inget. Cinta monyet. Bener-bener fase yang sama persis kayak fase yang di alamin Yola sekarang. Emang Lucu dan indah sih, tapi yah gitu, kudu bisa jaga diri juga. Dan alhamdulillah aku bisa dengan selamet nglewatin fase itu. Moga-moga aja Yola juga bisa kayak itu yah... ^_^

6 komentar:

Posting Komentar

kalo mau nyampah juga boleh...