My Blog, My Story and My Trash

Di era modern seperti ini sudah tidak asing lagi mungkin dengan yang namanya blog. Dan seiring perkembangannya blog juga menjadi salah satu media yang bisa dimanfaatkan untuk berbagai keperluan. Misal saja blog yang mulai di buat untuk catatan sehari-hari (baca: diary) sampai blog yang digunakan untuk berbisnis. Itupun masih ada spesifikasinya masing-masing. Blog sepertinya sudah erat sekali dengan kehidupan kita. Tidak pandang tua, muda, yang masih single atau udah berkeluarga, dari profesi apa saja, dan baik dari laki-laki atau perempuan. Bicara soal ngeblog dan perempuan, gimana sih sebenernya relasi antara keduanya? Bermanfaatkah? Atau sebaliknya? Based on my self , berikut ini cerita saya soal ngeblog.


My blog, my story and my trash

Jadi ceritanya tepatn bulan April 2011 saya baru aktif ngeblog. Masih newbie yaa??? Hu’um bener…

Oke jadi akan saya mulai dari awal. Sebenarnya saya punya blog sudah dari tahun 2008 gitu, jamannya masih labil, dan bisa di tebak isinya pun juga soal hal-hal yang buat saya aja nggak penting, apalagi buat orang lain. Intinya itu blog cuma saya jadiin tempat sampah aja. Dari dulu saya emang udah kebiasa nulis apa aja di buku diary, tapi semenjak kenal yang namanya blog, udah males lagi dan kayaknya lebih enak menumpahkan semua isi hati di media ini. Tapi karena dulu belom bisa akses inet tiap hari jadi nggak bisa cerita-cerita tiap hari juga. Seiring dengan aktivitas –aktivitas baru saya di kota ini dan beberapa masalah psikologis yang saya alami, akhirnya satu tahun kemudian terbengkalai lah blog itu. Sampai pada suatu hari entah berapa lama kemudian pas saya mau ngakses blog ini, eh lupa passwordnya sama emailnya. Gubraakkk!!!

Lalu terciptalah blog saya yang kedua yang saya buat di wordpress. Blog yang ini kontennya masih sama cuman tambah parah, nggak usah pakek nunggu satu tahun, baru juga beberapa bulan udah jarang update dan pada akhirnya punya nasib yang sama, terbengakalai karena lupa passwordnya.

Berhubung nggak ada blog, asli dulu suka banget nyampah di situs-situs jejaring social macam facebook. Tapi lama kelamaan mulai banyak temen, banyak sodara, relasi-relasi yang penting yang jadi temen akhirnya mulai hati-hati kalo update status. Status yang berbau sampah perlahan mulai berkurang. Lama ngrasa nggak punya blog, nggak enak, nggak ada tempat yang bisa buat nyampah akhirnya di tahun 2010 saya coba buat blog lagi. Jangan heran, blog yang ini dibuat juga dengan konten yang sama cuman karena udah nggak labil (?) jadi udah nggak lupa password sama emailnya, hehe… Paling nggak saya punya tempat sampah yang baru yang asyiklah yang bisa numpahin semua sampah-sampah saya.

Emang kayak gimana sih yang kau bilang sampah itu vira?

Yah… tau sendirilah bagaimana sifat dari perempuan, kadang diluar kelihatan baik-baik saja tapi ternyata di hati dia menangis, meratapi nasib, atau mungkin dia sedang marah. Saya yang emang punya sifat pendiem kadang suka malu kalo mau cerita masalah pribadi banget. Jangankan yang pribadi, yang biasa aja kadang saya emang kurang terbuka sama orang lain. Lalu kemana lagi saya mengungkapkan semua keluh kesah yang nggak bisa saya utarakan ke orang lain itu kalo bukan ke blog? Kadang ada juga kasus kayak gini, ada suatu rahasia hati yang saya tidak ingin orang lain tau itu, lalu saya tulis aja di blog pakek nama samaran, mirip cerita fiksi gitu dan rasanya di ati ploong banget. 

Tapi tenang aja, yang di blog ini yang baunya sampah udah agak dikit kok. Perlahan ngeblog, perlahan pengen jadiin blog ini blog yang ada manfaatnya juga buat orang lain, buat tamu-tamu saya yang berkunjung ke sini, nggak enak dong saya kalo isinya cuma sampah-sampah aja. Kan sebaik-baik manusia adalah manusia yang bisa bermanfaat bagi sesamanya. Begitu kan ya?

Dan di kontes ini boleh ya saya sedikit berharap disini, biar diliat sama semuanya yang baca (syukur-syukur kalo selalu diingetin :D), saya yang terhitung masih baru dalam urusan ngeblog masih butuh belajar banyak. Sejauh ini, saya cukup merasa senang ketika ada yang mau berkunjung ke blog saya, meninggalkan jejaknya dan kemuadian saya kunjung balik. Dari situ saya dapatkan banyak ilmu dan banyak teman juga di dunia blogging. Mungkin nggak bakalan bisa kali ya kalo saya harus jadi blogger professional, yang kalo dia posting apa aja yang komen pasti banyak, atau yang selalu dapet award banyak, atau mungkin yang bisa nghasilin banyak uang dari blognya, cukup satu keinginan saya yakni saya yang sekarang statusnya masih emak wanna be semoga bisa terus konsisten nge-blog sampek jadi emak beneran :D itu aja.

Keep blogging ^^

*Tulisan ini diikutsertakan dalam Kontes “Ngeblog di Mata Perempuan” yang diselenggarakan oleh Emak2Blogger

14 komentar:

Posting Komentar

kalo mau nyampah juga boleh...